Cuman Angka: Antara Ego Dan Angkuh

Selamat Malam…
Tepat pagi tadi, saya telah menerima laporan hasil pembelajaran saya selama satu semester ( semester 3 )
Hasilnya tidak mencewakan, karena saya tidak menargetkan apapun, yang penting nilai nya terpenuhi, walaupun harus di remed.. wkwkwk
Ini semester yang paling syuram menurut saya, hampir semua mapel saya kena remedial bahkan sampe dua kali busyetdah… haha
Tapi bodo amat, saya ga mikirin kesitu lagi. Ada beberapa hal yang menurut saya menarik pada semester ini untuk di curahkan kedalam tulisan di blog jelek ini.

Pertama, ada beberapa orang yang ego nya tinggi menurut saya… yang menyembunyikan kelemahanya karena merasa gagal dan tidak mau mengakui ke gagalanya itu. Dia berpendapat hasil akhir bukanlah segalanya, dan menasehati orang lain… bahwa nilai dan peringkat itu bukan sebuah tujuan, karena semua kembali kepada kesalahan kita sendiri. contoh:
Seorang kakak, mendapat peringkat pertama di kelasnya tahun kemarin.. si kakak ini dengan sombongnya mengumbar prestasi itu kepada adiknya yang tidak mendapat peringkat..
tapi tidak tahun ini, si kakak tidak mendapat peringkat malah sang adiklah yang mendapat peringkat pertama.. lalu si adik bertanya kepada kakak nya mengapa tidak mendapat peringkat pertama, dengan entengnya si kakak berkata bak motivator “peringkat bukan sebuah tujuan…. bla bla bla bulshit…!!!

Kedua, Angkuh… ada saja orang yang seperti ini, saya tak habis pikir apakah ‘dia’ tidak berkaca dulu sebelum berbicara, sudah hasil nya jelek.. menjelekan hasil orang pula. facepalm, dia itu merasa dirinya paling benar dan paling sempurna… dan lupa kodrat manusia tidak ada yang sempurna…
Jikalau dapat nilai sempurna pun, saya yakin pertanggung jawabannya pun besar…
Masa Matematika dapat 10 ditanya 1+1 pun tak bisa..

Jadi pada akhirnya, bangga lah dengan hasil kerjamu… karena saya yakin hasil sendiri bisa di pertanggung jawabkan di hari nanti

Orang yang nyontek pada saat ujian memang sampah, tapi orang yang pelit ngasih contekan itu lebih dari sampah

P { margin-bottom: 0.21cm; }

Orang yang mencontek itu sampah, tapi orang yang menyia-nyiakan teman nya itu lebih sampah…

Tentang mencontek, kalo say sih bodo amat… toh saya juga pernah (baca:sering) mencontek wkwkw…
Tapi, ini bagai dua sisi mata uang, pada dasarnya kita itu ingin menolong teman… tapi di sisi lain, kita juga menjerumuskan dia. Tapi, saya tidak tahu… kalau dia masih mikir, mungkin masih selamat.
Disini, saya tidak ingin membela pihak manapun, yang suka mencontek atau suka mencontekan.
Saya akan ambil sisi tengah nya, biar kalian sendiri yang menilai.

Orang menontek biasanya orang yang putus asa, atau tidak percaya diri. Kadang saya juga kesel sama orang yang minta contekan, dalam hati kecil saya “ngapain aja kamu ber tahun tahun sekolah, tapi pada akhirnya ga mikir, ga kasihan apa sama orang tua”
Dalam hati saya sebenernya menolak, kalo ada yang minta contekan… tapi saya berkaca pada diri saya sendiri, toh saya juga pernah (baca: sering) nyontek

Terus, saya suka heran sama orang yang mencontekan hasil kerjanya ke orang lain… Awal nya sih tanpa embel-embel apapun. Tapi ketika itu semua berakhir, dia suka maksa minta “terima kasih”
Lhoo.. koq ga ridho sih, awal nya aja manis-manisin namun pada akhirnya nodong temannya sendiri. Ya, kalo ga ridho mending jangan di contekin lah…

Akhirnya saya juga suka kasihan sama diri sendiri, ngapain saya nyontek. Ini berarti saya ga menghargai jeri payah orang tua saya, guru saya, buat apa saya belajar… Awal nya sih enak dapet nilai 100 bangga… Tapi, yah akhir-akhir ini kerasanya. Tiap belajar, mental terus.. susah banget, jadi kecanduan nyontek

Satu lagi kata-kata yang suka mengganjal di hati saya adalah “Orang yang nyontek pada saat ujian memang sampah, tapi orang yang pelit ngasih contekan itu lebih dari sampah” bitch please…
kita jangan sering menggantukan sesuatu pada seseorang, people change.. Mungkin sekarang baik, siapa tahu besok bisa jahat?
Itu kata-kata menunjukan, kita menggantukan ke seseorang pada saat ujian… apa aja usaha kamu untuk ber terima kasih ke orang tua? Nyontek? Ga dapet contekan malah marah-marah..
Hargai pendirian temanmu yang “pelit” mungkin dari lubuk hati paling dalam, dia ingin mensadarkanmu dari tidur panjang…
yang sampah itu teman ngasih contekan yang salah… udah tahu jawaban nya A tapi kasih ke temen jadi B wkwkwk

sekian terima kasih, mohon maaf apabila ada salah kata…